Self Improvement

Pemberantasan Korupsi di Korea Selatan: Reformasi Birokrasi Melalui E-Government

Description
Pemberantasan Korupsi di Korea Selatan: Reformasi Birokrasi Melalui E-Government
Published
of 9
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Related Documents
Share
Transcript
  1 PEMBERANTASAN KORUPSI DI KOREA SELATAN: REFORMASI BIROKRASI MELALUI E-GOVERNMENT Amela Erliana Crhistine Mahasiswa DIV Reguler Sekolah Tinggi Akuntansi Negara  NPM 134060018014 ABSTRAK Berdasarkan hasil survey Transparency International, Indeks Persepsi Korupsi Republik Korea, atau yang biasa dikenal sebagai Korea Selatan, menduduki peringkat ke-45 di dunia dan ke-9 di Asia. Hal ini tak lepas dari komitmen pemerintah Korea Selatan untuk mewujudkan reformasi birokrasi melalui  penerapan e-government. Saat ini, e-government yang dikembangkan pemerintah Korea Selatan telah diakui PBB sebagai yang terbaik di dunia. Masyarakat Korea Selatan dapat mengakses informasi, mengurus dokumen sipil, serta memantau proses penyelesaiannya secara online.  Hal ini tidak hanya berhasil meningkatkan kualitas  pelayanan publik yang diberikan pemerintah, tetapi juga memotong rumitnya rantai birokrasi dan meningkatkan transparansi. E-Government telah berhasil meningkatkan kepercayaan masyarakat atas  pemerintahan yang sedang berkuasa. Kata Kunci: korea selatan, indeks persepsi korupsi, reformasi birokrasi, e-government.  ________________________________ PENDAHULUAN Dalam Wikipedia.org, e-government atau  pemerintahan elektronik didefinisikan sebagai  penggunaan teknologi informasi oleh pemerintah untuk memberikan informasi dan pelayanan bagi warganya, urusan bisnis, serta hal-hal lain yang  berkenaan dengan pemerintahan. Seiring dengan  perkembangan teknologi informasi dan komunikasi, e-government telah menjadi sarana yang tepat untuk meningkatkan efisiensi, kenyamanan, serta aksesibilitas yang lebih baik dari pelayanan publik. Tak hanya untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik, e-government juga dapat digunakan untuk menutup celah-celah birokrasi yang sering disalahgunakan untuk tindak korupsi, kolusi, dan nepotisme. Dengan penerapan e-government yang baik,  pemerintah dapat meningkatkan transparansi,  2 kontrol, dan akuntabilitas penyelenggaraan  pemerintahan dalam rangka penerapan konsep Good Governance  (pemerintah yang bebas KKN). Masyarakat juga dapat mengakses informasi dengan mudah dan murah kapan saja dan dari mana saja, serta turut berpartisipasi aktif mengawasi  penyelenggaraan pemerintahan. Keberhasilan Korea Selatan dalam menerapkan e-government tak lepas dari komitmen dan konsistensi pemerintahnya sejak empat dekade yang lalu untuk mewujudkan program ini. Korea Selatan telah meletakkan dasar komputerisasi sistem administrasinya pada 1970, mengkomputerisasi semua database utama nasional  pada 1980, dan membangun jaringan informasi dan komunikasi berkecepatan tinggi pada tahun 1990-an. Pada tahun 2001, "Electronic Government Act" diaktifkan sebagai undang-undang serta 11 inisiatif dipilih dan diimplementasikan untuk meningkatkan efisiensi dalam seluruh urusan administrasi dan secara dramatis meningkatkan kualitas semua layanan publik. PEMBAHASAN 2.1. Perkembangan E-Government di Korea Selatan Perencanaan dan persiapan yang matang merupakan kunci utama kesuksesan proyek e-government Korea selatan. Menurut sejarah,  pengembangan e-government Korea telah melewati tiga tahap, yaitu: 1.   Periode pengembangan infrastruktur e-government (1987-2002), Tujuan utama yang hendak dicapai pada  periode ini adalah mendigitalisasi semua  prosedur penyelenggaraan pemerintah, dan  pembangunan infrastruktur IT. Dalam periode ini, pemerintah Korea membangun database untuk informasi administratif utama  berdasarkan  National Basic Information Systems Project   (NBISP), membangun infrastruktur komunikasi e-government melalui  Korea Information Infrastructure (KII) Project   ('94-'97), dan mendirikan infrastruktur yang terintegrasi antar instansi pemerintah dengan fokus pada unit tugas (hanya di daerah tertentu). 2.   Periode implementasi menyeluruh e-government (2003-2007), Pada periode kedua, pemerintah memperluas dan memperbaiki seluruh pelayanan kepada masyarakat dan dunia bisnis dengan mendigitalisasi seluruh proses bisnis  pemerintah. Digitalisasi ini juga bertujuan untuk memperbaiki efisiensi administrasi dan transparansi melalui reformasi metode kerja  pemerintah serta menciptakan keterkaitan dan konektivitas di antara seluruh sistem informasi. Pada periode ini pemerintah telah mengimplementasikan 11 inisiatif kunci, termasuk Single Window for Online Citizens Service (G4C), e-Procurement Service  (G2B),  3 and  National Finance Information System  (NAFIS), dan mengatur susunan kelembagaan misalnya dengan disahkannya undang-undang the E-Government Act. 3.   Periode pengembangan lebih lanjut e-government (2008-2012). Pada tahap terakhir ini, Perhatian utama ditempatkan pada pelaksanaan Proyek Roadmap e-Government sebagai sarana strategis untuk inovasi pemerintah. Pemerintah mengidentifikasi 31  Roadmap project   di empat Wilayah Kunci: Inovasi Layanan Sipil, Inovasi Cara Penyelesaiaan Pekerjaan Pemerintah, Inovasi Informasi Manajemen Sumber Daya, dan Reformasi Sistem Hukum. Pada saat  bersamaaan pemerintah juga mendorong terlaksananya Consolidated Administrative  Information Sharing System , Online  Participatory Democracy , serta konsolidasi dan hubungan antar lembaga-lembaga publik baik secara vertikal dan horizontal.   Target utama  pemerintah pada periode ini adalah mengintegrasikan semua sistem e-Government agar pelayanan publik yang sederhana terwujud. 2.2 Praktik E-Government di Korea Selatan Melalui e-government, Korea Selatan berhasil memperbaiki pelayanan publiknya di berbagai sektor. Rantai birokrasi yang dulunya rumit dan  bertele-tele kini telah berhasil disederhanakan. Masyarakat diberi kemudahan untuk memperoleh  pelayanan publik, tak perlu bolak-balik datang ke kantor pemerintah untuk mengurus suatu dokumen, semua dapat dilakukan secara online. Masyarakat  juga dapat memantau proses penyelesaian dokumennya serta memperoleh kepastian biaya yang harus dikeluarkan. Jika ada yang perlu ditanyakan dapat disampaikan melalui surat elektronik. Tidak ada lagi pungutan liar atau uang  pelicin, semua diproses secara transparan dan diawasi bersama. Korea Selatan telah berhasil melakukan reformasi birokrasi dengan memanfaatkan teknologi. E-Government Korea Selatan juga telah diakui sebagai yang paling maju di dunia. Tak heran jika banyak negara yang belajar pada Korea Selatan dalam pengembangan e-government. Sumber: www.unpan.org   Beberapa contoh praktik e-government di Korea Selatan, antara lain:  4 1.   Electronic Procurement Service (www.g2b.go.kr )  Seluruh prosedur pengadaan dilakukan secara online  melalui satu jendela. Hal ini meningkatkan efisiensi dan transparansi dalam  proses pengadaan. Dengan sistem ini, seluruh tahap pengadaan seperti lelang, penawaran kontrak, penandatanganan kontrak, pengiriman, dan pembayaran dilakukan secara online , serta dapat dipantau secara real-time . Semua  perusahaan yang telah terdaftar dapat  berpartisipasi dalam proses lelang yang diadakan oleh seluruh organisasi publik hanya dengan satu kali registrasi dalam sistem Government to Business  (G2B). 2.   Electronic Customs Clearance Service (portal.customs.go.kr) Portal yang bertujuan untuk memperluas  penggunaan informasi antar entitas secara umum untuk meningkatkan dan menyederhanakan proses bisnis ekspor/ impor logistik serta menerapkan layanan pemrosesan batch-logistic  yang ramah pengguna. Laporan ekspor/ impor ke kantor pabean dan aplikasi untuk inspeksi dan karantina kepada organisasi yang tepat dilaksanakan secara terintegrasi untuk menyediakan layanan pabean satu atap. 3.   Comprehensive Tax Service (www.hometax.go.kr) Melalui portal ini wajib pajak dapat menangani urusan pajak online di rumah atau di tempat kerja tanpa perlu mengunjungi kantor pajak atau bank. Semua kegiatan perpajakan termasuk  pengarsipan, penagihan dan pembayaran diproses secara online dan informasi dapat diambil kapan saja oleh wajib pajak. Selain itu, wajib pajak atau agen mereka dapat meminta dan menerima 18 sertifikat urusan sipil secara online. 4.   Internet Civil Service" (www.egov.go.kr) Masyarakat dapat menerima pelayanan administratif kapanpun, di manapun melalui internet. Masyarakat dapat menemukan apa yang mereka butuhkan dengan melakukan  pencarian melalui 5.300 layanan yang tersedia, dan memperoleh rincian informasinya. Mereka  juga dapat melakukan permohonan hingga 720 layanan sipil tanpa perlu mendatangi kantor administrative dan menerima hasilnya melalui  pos. Sebagai tambahan, mereka juga dapat menerbitkan 28 dokumen sipil sendiri secara online. 5.   Patent Service (www.kiporo.go.kr) Portal ini memfasilitasi masyarakat untuk melakukan pengajuan aplikasi paten dan melakukan pengecekan kemajuan prosesnya secara online. Prosedur untuk permohonan  paten, review, dan penilaian serta prosedur  pengajuan keberatan, dan evaluasi teknis tersedia bagi umum untuk memberikan layanan administrasi paten. Masyarakat dapat memeriksa dan mengelola informasi tersebut  5 secara efisien. Layanan seperti aplikasi untuk  pembayaran penerbitan, verifikasi dan komisi sertifikat juga disediakan. 6.   E-People, Online Petition & Discussion Portal" (www.epople.go.kr) Memfasilitasi partisipasi masyarakat dalam  pembuatan kebijakan dengan pemrosesan keluhan dan saran melalui satu jendela. Warga dapat memberikan pendapat mereka tentang  penanganan administrasi yang tidak adil,  pelanggaran hak-hak dan kepentingan mereka,  perbaikan institusi, dan berbagai kebijakan melalui secara online. Semua organisasi administratif terhubung dengan jendela e- people yang menerima dan memproses keluhan dan saran. Pada saat yang sama, mereka dapat memeriksa hasilnya secara online. 7.   Single Window for Business Support Services" (www.g4b.go.kr), Berbagai informasi dan layanan untuk mendukung aktivitas bisnis perusahaan seperti informasi pelayanan sipil, informasi kebijakan, dan layanan tambahan yang disediakan melalui  jendela online tunggal. Seperti tahun 2008, informasi rinci tentang perusahaan dan 1.887 layanan konten informasi industri untuk 205 organisasi disediakan secara terpadu. Berbagai layanan tambahan penting untuk kegiatan  perusahaan yang disediakan oleh menghubungkan ke jaringan backbone nasional termasuk pengadaan, pajak, dan empat jaringan asuransi sosial utama. 8.   On-Nara Business Process System (BPS) sistem manajemen bisnis yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dan transparansi administrasi melalui penanganan, pencatatan dan pengelolaan semua prosedur bisnis online  pemerintah dalam cara yang standar. Dalam sistem ini, semua proses bisnis yang bergerak di  pemerintah diklasifikasikan menurut fungsi dan tujuan, serta kemajuan bisnis dan kinerja secara sistematis hingga turun ke tugas unit yang  paling dasar. Pembuatan dokumen dan prosedur telah standar, dan proses pengambilan keputusan dicatat untuk menjamin akuntabilitas dan transparansi administrasi publik. 9.   Shared Use of Administrative Information" (www.share.go.kr), PNS dapat memproses permohonan dari masyarakat dengan memeriksa jaringan administrasi tanpa memerlukan pemohon untuk menyerahkan dokumen yang diperlukan. Dengan berbagi informasi administrasi, 71 dokumen yang diperlukan untuk verifikasi akan diperiksa oleh orang yang bertanggung jawab atas urusan sipil. Permintaan informasi hanya dilakukan dengan persetujuan dari pemohon. 10.    National Computing & Information Agency" (NCIA)
Search
Tags
Related Search
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks