Software

TEKNOLOGI INFORMASI SEBAGAI PENUNJANG PERKEMBANGAN SISTEM INFORMASI DALAM AKUNTANSI

Description
ABSTRAK Kebutuhan akan informasi yang cepat, relevan dan terpercaya menjadi hal yang pertama dan utama dalam semua aspek kehidupan terutama bagi para pengguna informasi tersebut. Oleh karena itu, dukungan berupa Teknologi Informasi sangat dibutuhkan
Categories
Published
of 10
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Related Documents
Share
Transcript
  1 TEKNOLOGI INFORMASI SEBAGAI PENUNJANG PERKEMBANGAN SISTEM INFORMASI DALAM AKUNTANSI Alfika 1 , Ropianto 2 Matakuliah Sistem Basis Data Program Studi Teknik Informatika Sekolah Tinggi Teknik Ibnu Sina Batam e-mail : 1710128262034@stt-ibnusina.ac.id; ropianto@stt-ibnusina.ac.id  ABSTRAK Kebutuhan akan informasi yang cepat, relevan dan terpercaya menjadi hal yang pertama dan utama dalam semua aspek kehidupan terutama bagi para pengguna informasi tersebut. Oleh karena itu, dukungan berupa Teknologi Informasi sangat dibutuhkan di era serba otomatis saat ini terutama dalam mengembangkan sistem informasi, termasuk sistem informasi akuntansi. Semua komponen yang terlibat dalam pembangunan sebuah sistem informasi saat ini tanpa terkecuali terus melakukan perbaikan dan  pembaruan terhadap teknologinya demi memenuhi kebutuhan dalam memperoleh informasi yang cepat dan akurat sebagai sarana pengambilan keputusan.oleh karena itu penelitian ini mencoba menelaah dengan menggunakan teknik penelitian studi literatur dan analisis konten untuk mengetahui sejauh mana sebenarnya teknologi informasi dapat menunjang perkembangan sistem informasi akuntansi. Kesimpulan dari yang diperoleh dari penelitian ini adalah bahwasanya selain dapat mempengaruhi perkembangan sistem informasi akuntansi, ternyata teknologi informasi juga mampu meningkatkan kinerja baik secara individu maupun kinerja perusahaan secara keseluruhan.  Kata kunci  —  Teknologi Informasi, Sistem informasi Akuntansi, Kinerja Perusahaan. 1.   PENDAHULUAN Perkembangan teknologi informasi dari tahun ke tahun selalu mengalami perkembangan yang sangat pesat. Banyaknya fasilitas kemudahan-kemudahan yang ditimbulkan oleh perkembangan teknologi informasi secara langsung berdampak kepada kegiatan organisasi.Dampak dari perkembangan teknologi informasi yang terjadi memacu organisasi-organisasi untuk tetap exist serta dapat meningkatkan prestasi yang dijalankannya. Peran teknologi informasi menitikberatkan pada pengaturan sistem informasi, selain itu teknologi informasi dapat memenuhi kebutuhan organisasi dengan sangat cepat, tepat waktu, relevan, dan akurat (Ismanto,2010). Perkembangan teknologi informasi saat ini sudah mulai merambah ke berbagai bidang kehidupan dan tidak dapat dipungkiri bahwa teknologi informasi dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi kerja suatu organisasi. Oleh karena itu, sebelum mengimplementasikannya, sebaiknya pengembang sistem memiliki pemahaman mengenai faktor-faktor yang dapat mempengaruhi perilaku pemakai dalam memanfaatkan TI (Darmini,2009). Di Indonesia penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi pemanfaatan  2 TI telah banyak dilakukan. Tjhai (2003) meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi pemanfaatan teknologi informasi dan pengaruh pemanfaatan teknologi informasi terhadap kinerja Akuntan Publik yang termasuk dalam BIG FIVE di Indonesia. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang positif dan signifikan antara faktor sosial dengan pemanfaatan teknologi informasi, sedangkan faktor affect memiliki hubungan positif dan tidak signifikan dengan pemanfaatan teknologi informasi. Hasil penelitiannya juga menunjukkan hubungan yang negatif dan signifikan antara faktor konsekuensi jangka panjang dengan pemanfaatan teknologi informasi. Sebaliknya, faktor kompleksitas,kesesuaian tugas dan kondisi yang memfasilitasi mempunyai hubungan negatif dan tidak signifikan dengan pemanfaatan teknologi informasi.Teknologi informasi meliputi teknologi komputer (computing technology) dan teknologi jaringan yang digunakan untuk memproses dan menyebarkan informasi baik itu yang bersifat finansial atau non finansial (Bodnar dan Hopwood, 2006). Teknologi informasi khususnya teknologi komputer sangat berpotensi untuk memperbaiki performa individu dan organisasi, karenanya banyak pengambil keputusan menginvestasikan dana untuk teknologi informasi. Tetapi harus disadari bahwa investasi dibidang teknologi informasi membutuhkan dana yang besar (Diana dkk,2010). 2.   LANDASAN TEORI 2.1.Konsep Dasar Sistem Informasi Akuntansi 2.1.1.Pengertian Sistem. Dalam bukunya Sistem Informasi Managemen, Mc. Leod (2004, p9), sistem adalah sekelompok elemen  –   elemen yang terintegrasi dengan maksud yang sama untuk mencapai suatu tuju an. Menurut O’Brien (2005), sistem adalah  sekumpulan dari elemen yang saling berhubungan atau berinteraksi hingga membentuk suatu kesatuan, salain itu sistem juga dapat diartikan sebagai sekelompok komponen yang saling berhubungan dan bekerjasama untuk mencapai tujuan bersama dengan menerima input serta menghasilkan output dalam proses transformasi yang teratur. Oleh karena itu dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa system adalah sekumpulan dari elemen  –   elemen yang saling berhubungan dan berinteraksi dalam melakukan suatu pekerjaan untuk mencapai tujuan bersama. 2.1.2.Pengertian Informasi Menurut Mc. Leod (2004, p12) informasi adalah data yang telah diproses, atau data yang memiliki arti. Dimensi informsi terdiri dari 4 hal, berikut adalah penjelasan dari keempat hal tersebut : a. Akurat Informasi harus bebas dari keasalahan  –   kesalahan dan harus jelas mencerminkan maksudnya sehingga tidak menimbulkan banyak gangguan yang dapat merubah dan merusak informasi tersebut. b. Tepat pada waktunya  3 Informasi yang datang pada penerima harus tepat pada waktunya, informasi yang terlambat sudah tidak bernilai lagi karena informasi merupakan hal penting dalam pengambilan keputusan. c. Relevan Informasi yang diterima harus bermanfaat bagi penerimanya. d .Kelengkapan Informasi harus menyajikan gambaran lengkap dari suatu permasalahan atau suatu  penyelesaian. Menurut O’Brien (2005, p5), informasi adalah data yang telah diubah menjadi suatu konteks yang memiliki arti yang berguna bagi pemakai akhir. 2.1.3.Pengertian Sistem Informasi Menurut O’Brien (2005, p5), sistem informasi adalah sebuah kombinasi teratur apapun dari orang  –   orang, hardware, software,jaringan komunikasi, dan sumber daya data yang mengumpulkan, mengubah, dan menyebarkan informasi dalam sebuah organisasi. Menurut Hall (2006, p6), Sistem informsi adalah serangkaian prosedur formal di mana data dikumpulkan, diproses menjadi informasi dan didistribusikan ke para pengguna. Dari definisi  –   definisi diatas dapat disimpulkan bahwa sistem informasi adalah kombinasi yang teratur apapun dari orang  –   orang, hardware, software, jaringan komunikasi, dan sumber daya data yang mengumpulkan, memproses, menyimpan, dan menyebarkan informasi ke dalam sebuah organisasi untuk mencapai tujuan tertentu yang berguna untuk memproses data menjadi informasi dan pengetahuan. 2.1.4.Pengertian Sistem Informasi Akuntansi Menurut Jones dan Rama (2006, p6), “ The Accounting Information Sistem is a subsistem of an MIS (Management Information Sistem) that provides accounting and financial information, as well asother information obtained inthe routine processing of accounting transaction” yang apabila diterjemahkan menjadi, sistem informasi akuntansi merupakan subsistem dari MIS (Sistem Informasi Manajemen) yang menyediakan informasi keuangan, serta informasi lainnya yang diperoleh dalam proses rutin transaksi akuntansi. Menurut Romney dan Steinbart (2006, p6 ), “ Accounting Information Sistem is a sistem that collects, records, stores, and processes data to produce information for decision makers “Pendapat Jones dan Rama tersebut dapat diterjemahkan bahwa sistem informasi akuntansi adalah sebuah sistem yang mengumpulkan, mencatat, menyimpan dan memproses data untuk menghasilkan informasi untuk pengambilan keputusan. Berdasarkan definisi  –   definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa sistem informasi akuntansi adalah subsistem dari MIS yang terdiri dari sekumpulan sumber daya yang mengumpulkan, mencatat, menyimpan, dan memproses data untuk menyediakan informasi keuangan bagi pembuat keputusan yang dibutuhkan manajemen. 2.1.5.Karakteristik Sitem Informasi Akuntansi Menurut Mc. Leod (2007, p239), karakteristik sistem informasi adalah sebagai berikut: a. Melaksanakan tugas yang diperlukan Perusahaan diharuskan memelihara catatan kegiatannya. Manajemen pasti menerapkan  4 sistem informasi akuntansi sebagai suatu cara dalam mencapai dan menjaga pengendalian. b. Berpegang pada prosedur yang relative standar Peraturan dan praktek yang diterima oleh perusahaan dapat menentukan cara pelaksanaan pengolahan data. c. Menangani data yang rinci Data  –   data yang etrsedia harus lengkap dan terperinci, sehingga memudahkan dalam penanganan dan penemuan solusi jika terdapat masalah. d. Berfokus pada historis Data yang terkumpul oleh sistem informasi akuntansi umumnya menjelaskan apa yang terjadi di masa lampau. e. Menyediakan informasi pemecahan masalah minimal Sistem informasi akuntansi menghasilkan sebagian dari output informasi bagi manager perusahaan seperti laporan rugi / laba. 2.1.6.Komponen Sistem Informasi Akuntansi Menurut Romney dan Steinbart (2006, p6), terdapat lima komponen dalam sistem informasi akuntansi, yaitu : a. People, yang mengoperasikan sistem dan melakukan berbagai fungsi. b. Procedure, baik cara yang manual maupun terotomatisasi, termasuk mengumpulkan, memproses, dan menyimpan data yang berhubungan dengan aktiva organisasi. c. Data, mengenai kegiatan atau proses bisnis organisasi. d. Software, digunakan untuk memproses datayang ada di organisasi. e. Information Technology Infrastructure, yang termasuk computer dan peralatan komunikasi jaringan. 3.   HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1 Teknologi Informasi Teknologi Informasi meliputi segala alat maupun metode yang terintegrasi untuk digunakan dalam menjaring atau menangkap data (capture), menyimpan (saving), mengolah (process), mengirim (distribute), atau menyajikan kebutuhan informasi secara elektronik kedalam berbagai format, yang bermanfaat bagi user (pemakai informasi) Teknologi ini dapat berupa kombinasi perangkat keras dan lunak dari komputer, non komputer (manual) maupun prosedur, operator, dan para manajer dalam suatu sistem yang terpadu satu sama lain[14]. Pada prinsipnya teknologi informasi merupakan salah satu alat manajer untuk mengatasi perubahan [4]. Definisi teknologi informasi secara menyeluruh adalah teknologi komputer yang  5 digunakan untuk memproses dan menyimpan informasi serta teknologi komunikasi yang digunakan untuk mengirimkan informasi. Pengertian Teknologi Informasi sejatinya sangatlah luas dan mencakup semua bentuk teknologi yang digunakan dalam menangkap, memanipulasi, mengkomunikasikan, menyajikan, dan menggunakan data yang akan diubah menjadi informasi[8]. Berdasarkan pemahaman mengenai pengertian teknologi informasi, maka dapat kita simpulkan bahwa teknologi informasi memang menjadi pilihan utama dalam menciptakan sistem informasi suatu organisasi yang tangguh dan mampu melahirkan keunggulan kompetitif di tengah persaingan yang semakin ketat dewasa ini. Investasi di bidang teknologi informasi dalam suatu organisasi umumnya dimaksudkan untuk memberikan kontribusi terhadap kinerja individual anggota organisasi dan institusi. Pemanfaatan teknologi informasi menurut Thomson et al. (1991) terkait dengan kebutuhan pengguna sistem informasi dalam melaksanakan tugasnya atau perilaku dalam menggunakan teknologi pada saat melakukan pekerjaan. Oleh karena itu, indikatornya berdasarkan pada intensitas pemanfaatan, frekuensi pemanfaatan, dan jumlah aplikasi atau perangkat lunak yang digunakan. Pemanfaatan teknologi informasi yang tepat dan didukung oleh kemampuan sumber daya manusia yang mengoperasikannya dapat berdampak pada meningkatnya kinerja perusahaan maupun kinerja individu yang bersangkutan [9]. Pemanfaatan teknologi merupakan tingkat integrasi teknologi informasi pada pelaksanaan tugas- tugas akuntansi, hal ini sesuai dengan pendapat (Jurnali dan Supomo, 2002). Pemanfaatan tingkat integrasi teknologi informasi pada pelaksanaan tugas- tugas akuntansi terdiri dari: 1)   Bagian akuntansi/keuangan memiliki komputer yang cukup untuk melaksanakan tugas. 2)   Jaringan internet telah terpasang di unit kerja. 3)   Jaringan komputer telah dimanfaatkan sebagai penghubung antar unit kerja dalam pengiriman data dan informasi yang dibutuhkan. 4)   Proses akuntansi sejak awal transaksi hingga pembuatan laporan keuangan dilakukan secara komputerisasi. 5)   Pengolahan data transaksi keuangan menggunakan software yang sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 6)   Laporan akuntansi dan manajerial dihasilkan dari sistem informasi yang terintegrasi. 7)   Adanya jadwal pemeliharaan peralatan secara teratur. 8)   Peralatan yang usang/rusak didata dan diperbaiki tepat pada waktunya[10]. 3.2 Dampak Penggunaan Teknologi Informasi Bagi Sistem Informasi Akuntansi Seperti yang telah kita pahami bersama, industrialisasi memberi dampak pada munculnya teknologi baru dalam kegiatan pemanufakturan karena semakin banyak bahan baku yang dapat diolah menjadi produk, dan dengan adanya tambahan sumber daya maka kapasitas tenaga manusia dapat dilipat gandakan, sehingga berdampak pada cara hidup dan pola berfikir dalam masyarakat. Oleh karena itu, semakin banyak tersedia produk yang khusus memberikan pemenuhan kebutuhan tertentu. Industrialisasi bersama teknologi yang ada menyebabkan terjadinya perubahan yang sangat mendasar pada aspek sosial dan ekonomi, penciptaan kemakmuran masyarakat menjadi berfokus pada efisiensi melalui operasi skala besar (mass
Search
Similar documents
View more...
Related Search
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks